Pengalaman Saya Berjualan Online

8:39 AM

Beberapa saat yang lalu saya menjual sekitar 70% koleksi make up saya. Bagi para make up junkies, mungkin kalian dan saya memiliki slogan yang sama: semakin numpuk make up nya semakin enak dipandangnya :D. But I came to my sense and I need to use my logic rather my heart, karena sekalipun tidak rela, tapi mau tidak mau saya harus meninggalkan sebagian besar koleksi make up saya. Jalan keluar yang paling menguntungkan adalah dengan dijual.  Loh loh...memangnya kamu mau kemana, Imelda? Ke bulan? Hehe, bukan-bukan, jawabannya ada di postingan ini #mysteriousmodeon

Saat memutuskan untuk jualan pun saya sempat ragu, bukan karena takut tidak laku, tapi karena saya tipe orang yang  tidak suka jualan. Ternyata sifat saya yang seperti ini sempat membuat ibu saya ngomel-ngomel, beliau heran kenapa saya tidak punya bakat dagang sama sekali. Tapi mau gimana lagi coba? #sayamahgituorangnya. Sudah lama saya menyadari bahwa gen berjualan tidak bergeloak di nadi saya :D Tapi once in a while ada kejadian yang bisa membuat kita berubah 180 derajat, bagi saya hal itu adalah peristiwa ini. Karena tidak mungkin semua make up saya masukan ke koper, saya membulatkan tekad dan memutuskan untuk menjual sebagian besar make up saya. Belum lagi sebenernya saya cukup tergoda dengan pundi-pundi uang yang bisa dihasilkan dari jualan make up pre loved. Kan lumayan banget tuh! Lagipula make up tersebut mungkin lebih berguna bagi orang lain ketimbang untuk saya sendiri. Inilah yang disebut win-win solution alias #mataduitan.

Namun harus saya akui, proses perpisahan saya dengan sebagian besar koleksi make up tersebut cukup emosional dan berat, karena kebanyakan make up yang saya jual adalah produk yang saya suka dan sempat jadi favorit. But business is business. Setelah melihat di FB bahwa banyak sekali orang yang minat dengan makeup pre loved, saya pun memutuskan untuk buka lapak disana. Ini adalah pertama kalinya saya jualan online dan banyak hal baru yang saya temukan. Mulai dari perasaan was-was ketika salah satu customer kirim sms dan bilang bahwa ada 1 barang nya yang kurang, namun setelah saya minta untuk cek didalam kotak pembungkus nya, ternyata dia bilang barangnya terselip diantara koran bekas pembungkus...(jiahh!!) Lalu ada juga customer yang menanyakan kenapa nomor resi yang saya beri tidak ke-track di website JNE, dia menanyakan hal tersebut sampai 2 kali, saya pun meminta pelanggan tersebut untuk bersabar dan keesokann harinya pengiriman saya baru muncul di sistem JNE (ternyata sistem JNE nya lemot). Yang ketiga adalah, ketika salah seorang customer mengabarkan bahwa barang yang saya kirim tertukar, dan saya pun mau tidak mau curi-curi waktu saat makan siang untuk balik ke JNE dan mengirimkan barang yang ketukar.

Saya salut terhadap teman-teman yang berjualan online, karena setelah saya jalani sendri ternyata jualan online itu lebih susah daripada kelihatannya. Butuh komitmen tinggi. Mulai dari harus setiap saat menjawab pertanyaan customer di FB/whatsapp/line, bolak balik ke JNE untuk kirim paket, bolak balik cek internet banking untuk melihat transeran sudah masuk atau belum, bolak balik ricek pesanan supaya tidak tertukar, bolak balik bungkus paket, dll. Jika kita stay at home full time, mungkin jualan online masih bisa ke handdle, tapi kalo jualan online sambil kerja 9 to 5 di kantor, tidak kebayang deh betapa rempongnya dan pasti sangat menyita waktu



If I can do it differently, tentunya ada beberapa hal yang akan saya siapkan atau rubah sebelum membuka lapak:
  1. Sebelum membuka "toko", harus sudah mempersiapkan wraping/packaging yang memadai. Lapak milik saya dibuka pertama kali sekitar jam 10 malam, begitu saya posting di FB, ternyata ada customer yang langsung beli, bayar lunas, dan ingin paketnya dikirimkan pagi-pagi. Saya langsung kelimpungan karena saat itu bubble wrap saja belum punya, jadi mau packing pakai apa coba? Alhasil, pagi-pagi sebelum ke kantor saya ke pasar dulu cari bubble wrap, lalu packing barang dan pergi ke JNE untuk mengirimkan paket tersebut. Rempong tingkat dewa deh!
  2. Sampaikan diawal kapan kamu dapat mengirimkan paket pesanan dan jangan menjanjikan jika tidak bisa ditepati. Karena saya kerja kantoran, terkadang saya hanya bisa mengirimkan paket sore-sore, selesai jam kantor. Ini terkadang membuat saya tidak enak karena banyak customer yang sudah bayar dari 1 hari sebelumnya, namun paketnya baru saya kirim besok sorenya sesudah pulang kerja, which means oleh JNE pengiriman baru dilakukan satu hari setelahnya. Sekalipun selama berjualan tidak pernah ada yang complain pengiriman telat, tapi lebih baik disampaikan di awal kapan kita bisa kirim paketnya agar kedua belah pihak sama-sama enak.
  3. Sejak awal diterapkan sistem booking barang yang jelas. Ada beberapa customer saya yang mulai booking sejak hari senin namun baru dibayar hari rabu, padahal selama hari senin dan selasa ada beberapa customer lain yang mau langsung membayar untuk barang yang sudah dibooking tersebut. Namun karena sudah saya simpankan untuk orang lain, jadi ya tidak saya jual. Mungkin lebih baik jika dari awal saya terapkan payment 1x24 jam atau semacamnya, karena itu artinya barang tidak perlu kita simpan terlalu lama dan bisa terjual lebih cepat. 
Sejak awal, saya sudah mentargetkan hanya akan membuka lapak selama 7 hari, laku tidak laku lapak akan ditutup setelah hari ke 7. Sekalipun keuntungan yang saya dapat tidak seberapa (tidak sampai butuh mesin penghitung uang untuk calculate profitnya :D) tapi secara keseluruhan jualan online cukup fun dan menantang. Will I do it again? Maybe, when the mood strikes me :D





You Might Also Like

8 comments

  1. Wah gitu ya Mel ternyata jualan online. Sibuk banget kayaknya. Sempet pengen jualan online tapi pikir2 dulu.. Belum ada persiapan matang :P

    bjorkiagadzotica.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. sibuk buk buk banget gadis, at least untuk aku sendiri ya, soalnya gak ada yang bantu juga. belum lagi kalo lagi ribet dengan kerjaan di kantor, terus message di FB udah numpuk...rasanya badan ingin dibelah aja deh :D...

      secara keseluruhan jualan online seru sih, tapi mendingan prepare yang mateng dulu sebelum lapak nya dibuka

      Delete
  2. Imel.. aku juga mau jualan preloved makeup. Tapi beneran aku masih sayang banget dan masih ngga tega kalo dijual. Tapi kalo ngga dijual malah makin sayang jadi expired. Kasih tips aku dong Imel biar ikhlas bin Ridho berpisah sama makeup lucu ini :(

    www.tipscantikmanda.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha manda...gw juga kalo gak gara2 sekolah gak mungkin dijual make up nya. tapi ummm, sekarang mah mikirnya kudu praktis, kalo gak bakal di pake mending dijual, selalin gak mubazir, kita juga bisa dapet duit tambahan :D

      Delete
  3. Ihhh orang macem - macem parahhhh MELLL... Bzzzzz,, yang kaya kelewatan kayaanyaaaa.. beli SATU lipstick harga 46ribu aja ketakutan ngga dikirim kayak apa.. Padahal dia jual tas - tas branded sampeeee yg harganya Rp. 190.000.000,-

    Trus ada nih anak gaul yg kelewat gaulll.. Nanya : TRUSTED kan???
    Nahh gw jawan deh tuh, IG saya itu IG pribadi, bukan IG jualan, dan semua disitu foto - foto saya, kalau saya pertaruhkan kehidupan saya cuma untuk barang seharga Rp. 170.000,- kayaknya ngga banget dehhh.. Nahh trus sorry - sorry deh tuh orang, krn ngga pernah beli online katanya.. Bzzzz.. Kalau ngga pernah beli online juga tapi kan harusnya logikanya jalan ya.. ahahahhaha..

    Tapi ada yg mau beli prelove, ngga pake nawar, langsung pesen langsung bayar, dan say thankss. Dannn ada yg malah jadi temenan sampe skrng wkwkwkkww.. Jualan online bikin banyak kenal karakter orang loh.. Asliiii...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ember van, bener-benar jadi pengalaman/pembelajaran baru, jadi ngerti juga tips and trick jualan. seru sih, tapi kalo julanan online harus mau di rempongin ya... nah itu dia yang gw masih gak bisa, soalnya masih ada aktivitas lain yg jadi prioritas, jadi gak punya waktu buat buka lapak dulu

      Delete
  4. sebel banget pas liat pre loved banyak yg udh sold -___- hahaha
    emg ya mba, karakter orang macem2 bgt, semakin banyak kenal semakin keliatan yg aneh2 hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. nunuy telatttt...wkwkw, iya nuy, macem-macem kelakukannya!

      Delete

Subscribe