Random: My Thought on Fifty Shades of Grey (Movie)

9:46 AM


Inget dong beberapa saat yang lalu waktu film Fifty Shades of Grey sempet booming banget, dan tidak hanya di luar negeri saja ternyata di Indonesia pun ikut-ikutan heboh dengan kehadiran film ini. Sayangnya, Fifty Shades of Grey sendiri tidak diputar di bioskop Indonesia karena tidak lulus sensor (ya iyalah...Indonesia gitu loh! Bisa dibakar bioskopnya kalau sampai muter film ini :D).

Bagi kalian yang belum tahu, film Fifty Shades of Grey diangkat dari novel dengan judul serupa. Dari artikel yang saya baca,  E.L James (pengarang buku Fifty Shades of Grey) menulis buku ini setelah terinspirasi oleh novel Twilight. Hmm....apakah kalian bisa melihat kesamaan ceritanya? Anyway, saya sudah baca trilogy novel Fifty Shades of Grey dan begitu tahu bahwa novel ini akan dijadikan film, saya cukup excited karena ingin lihat siapa sih aktor dan aktris yang terpilih untuk memerankan Christian Grey dan Anastasia Stelle. Dan jujur saja, saya --tanpa maksud cabul--penasaran bagaimana adegan-adegan di novel Fifty Shades of Grey jika divisualisasikan kedalam sebuah film.

Untungnya di Indonesia kalau kita download film lewat torrent tidak akan dipolisikan. Makanya saya tenang-tenang saja download film Fifty Shades of Grey dari torrent :D Selesai download, saya langsung puter filmya di laptop dan ternyata ada text bahasa mandarin nya dong! Sedikit ganggu karena text tersebut tidak bisa di-hide, but its okay, itu tidak akan menghalangi saya untuk menonton film ini sampai selesai!

Selesai menonton film yang berdurasi kurang lebih 2 jam ini, ada beberapa hal yang bisa saya simpulan

Plot Cerita
Kalau dibandingkan dengan novel nya, film Fifty Shades of Grey memiliki plot yang lebih cepat. Sekalipun cukup detail mengikuti cerita didalam buku, namun ada moment-moment dimana saya berpikir adegannya seperti tergesa-gesa. Saat menonton film ini, beberapa kali saya merasa kok belum apa-apa sudah begini sih? Sekalipun plotnya cepat, tapi film ini terasa selowwww karena ceritanya flat. Saya sempat berpikir, apakah film ini terasa flat gara-gara cerita di novel nya yang sudah seperti itu, ataukah karena film ini dikemas kurang apik?


Editing
Editing yang baik dapat membuat sebuah film yang biasa-biasa saja terasa lebih spesial. Sayangnya hal ini tidak berlaku untuk fillm Fifty Shades of Grey. Selain ceritanya flat, editing film ini juga bikin ngantuk, tidak ada menarik-menariknya. Salah satu film yang menurut saya isi ceritanya biasa saja tapi diedit dengan baik adalah: Social Network. Awalnya saya sangat berharap film Fifty Shades of Grey akan dikemas ala-ala Social Network, tapi saya harus kecewa karena sang sutradara memutuskan untuk mencopy plek-plekan gaya cerita dari novel nya. Boo!


BDSM Issue:
Salah satu yang membuat film ini terkenal adalah selain tegolong "porno", film ini juga mengangkat isu BDSM yang masih dianggap tabu di kalangan masyarakat luas. Dari artikel yang saya baca, banyak komunitas BDSM yang protes dengan film ini karena dianggap mengenalkan presepsi BDSM yang salah. Menurut para experts, aktifitas BDSM (Bondage, Discipline, Sadism & Masochism) selalu didasarkan pada 3 hal: safe, sane, consensual (sepakat antara 2 pihak). Namun Christian Grey sering sekali melanggar hal ini, contonya: Christian suka memaksa (tidak konsensual). Christian suka menguntit (tidak "sane"). Saya sendiri berpendapat bahwa sekalipun di filmnya ada aktifitas bondage dan spanking, hal-hal yang dilakukan oleh Christian Grey terhadap Anna cendrung bersifat abusive secara mental dan fisik serta jauh dari makna BDSM itu sendiri. Yang perlu kita ingat: BDSM tidak sama dengan "Menyiksa"



Sex Scene
Nah, ini dia yang ditunggu-tunggu, banyak yang berpikir adegan sex di Fifty Shades of Grey bakal heboh banget, tapi kenyataanya biasa aja. Beneran deh. Untuk film yang sangat mengusung tema sex, Fifty Shades of Grey bisa dikatakan tidak memiliki adegan sex yang memorable. Memang gimana sih adegan sex yang memorable? Film Titanic, waktu telapak tangannya Leonardo Di Caprio tiba-tiba nempel di kaca mobil (we all knew what happend when he did that, right?) Atau adegan di film Pretty Wowan, ketika Richard Gere dan Julia Roberts bercinta diatas Piano.

Pemain
Menurut saya, Dakota Johnson merupakan pilihan yang tepat untuk memerankan Anastasia Stelle, lugunya dapat, cute-nya dapat, smart-nya juga dapat. Pokonya pas deh! Sayangnya, saya tidak merasakan hal yang sama untuk Jamie Dornan sebagai Christian Grey. Secara fisik saya tidak akan komplain, toh tidak bisa dipungkiri mau pakai baju apapun mulai dari suit, polo shirt, sampai piyama robek-robek pun Jamie Dornan bakal tetap ganteng. Tapi dari segi karisma dan acting rasanya seperti kurang matang. Kayanya aura Christian Grey nya Jamie Dornan kurang powerful deh, kurang bikin gereget gitu!



Bottomline, kalau kalian tetap penasaran dengan film ini, yah monggo ditonton saja filmnya. Tapi kalau kalian memutuskan untuk tidak nonton, you are not losing much deh. Kalau penasaran sama ceritanya tapi gak mau nonton film nya, gimana? Gampang, tinggal baca aja synopsis nya dari Wikipedia :D






You Might Also Like

18 comments

  1. Aku udah baca novelnya tapi belum nonton filmnya. Jujur aja bukunya.....membosankan :D. Aku cuma baca buku pertama, buku kedua cuma seperempat dan undah males ngelanjutin. Aku sih ngeliat kesamaannya sama Twilight ya. Sensasi bosennya sama (maaf ya untuk penggemarnyaaa).

    Tadinya aku tertarik banget sama filmnya. Jujur nih, pengen liat aksi-aksi BDSM-nya. Tapi kalau lihat review kamu, aku jadi nggak tertarik amat. Masih pengen nonton sihhh, tapi nggak pengen banget :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihih...aksi BDSM nya biasa banget sih mba, gak ada special-specialnya...tapi kalo penasaran coba tonton aja mba....lumayan buat ngabisin waktu kalo bosen di rumah :D

      Delete
  2. Udah download juga :) Biasa aja, malah bisa dibilang jelek untuk film yang heboh banget hehehe. Ini film juga film pertama sutradaranya, tapi sayang yaaa mengecewakan hehe. Dari depan aja udah bosenin ceritanya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iya ya...padahal kayanya trailer nya udah heboh banget...bikin penasaran...tapi nonton film ini grafiknya menurun ya.... dari yang udah excited banget, terus endingnya malah melempem hehe

      Delete
  3. iyaa setuju bgt, ekspektasinya si Jamie Dornan bakal oke banget nih, taunya engga banget. Dia juga keliatan kurang dapet chemistry sm Dakota nya. Tapi kalau dibuat lagi lanjutanya, tetep sih penasaran pengen liat hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sayang banget ya...padahal Jamie Dornan nya sih secara packaging udah okeh buanget....terus yang bikin ilfil itu kalo dia ngomong aksen nya kaya gak jelas....apa mungkin sengaja ya??

      Delete
  4. Aku gak baca bukunya tapi nonton filmnya! Iya rasanya film ini datar banget, gak ada gongnya ataupun gregetnya. Cuma ya itu kesengsem ama Christian Grey yang udah ganteng, HOT, mancung, dll dsb serta kesempurnaan fisik lainnya, PLUS KAYANYA GAK KIRA-KIRA. Siapa pula yang gak kesengsem diajak muter-muter lapangan naik pesawat mainan? Terus dianter jemput pake mobil mahal gak kira-kira. Belom lagi disusulin kemana-mana. Deuh kalo punya pacar kaya gitu udah gue cambuk balik kali, GEMESH! Hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cuakeppp banget emang jamie dornan! Mau deh diiket ama dia ..hahaha

      Delete
  5. Hm... Awalnya mikir kalo filmnya bakalan bikin saya berpikir yg aneh - aneh tapi kenyatannya saya malah bengong. Kok gini ya filmnya? Feelnya nggak dapet banget :|

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener mba, yang udah baca bukunya aja bengong2...apalagi yang belum baca bukunya sama sekali... pasti cuma bisa mangap doang...hahaha...

      makasih udah mampir ya :)

      Delete
  6. aku udah ntn filmnyaa tapi lum baca bukunyaa.. emg yg cewenya pas banget yaa.. cuma yg cowonya kurang gimanaa gitu... penasaran am novelnyaa.. soalny ceritanya lebih seru novelny kt org2...

    ReplyDelete
    Replies
    1. novelnya biasa aja sih sebenarnya, tapi at least lebih detail ketimbang filmnya... jadi gak "ujug-ujug" kaya di filmnya :)

      Delete
  7. aku nonton trailernya - baca novelnya setengah - nonton filmnya.
    filmnya flat abis mba meeell sedih deh, ketipu trailernya. setuju juga Dakotanya udah pas, Jamie-nya kurang nyambuk lol XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe ember...trailer nya nipu banget yaaa...gw juga ingin nonton gara-gara trailernya bikin penasaran...taunya cuma melempem doang :D

      Delete
  8. belum nonton dan belum baca.. LOL..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe...gak nonton filmnya n gak baca bukunya gak bakal rugi kok mas :)

      Delete
  9. Wah, temen2ku yang udah nnton juga banyak yg bilang filmnya flat, nggak seheboh yg mereka pikir.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget....filmnya gak seheboh yang saya kira juga :D

      Delete

Subscribe